Sticky

Malaysia Sports Betting Ungkap Itali Mungkin Tak Pergi Ke Piala Dunia

Malaysia Sports Betting Ungkap Itali Mungkin Tak Pergi Ke Piala Dunia

Azzurri tidak dapat dinafikan dalam kerugian 1-0 mereka ke Sweden, berita dari Malaysia Sports Betting, tetapi kegagalan jurulatih mereka sekali lagi terdedah pada tahap tertinggi. Bos Itali, Gian Piero Ventura diisytiharkan menjelang pertembungan perlawanan hari Jumaat dengan Sweden, “Saya tidak pernah menganggap kemungkinan tidak pergi ke Piala Dunia.” Satu dapat memastikan bahawa dia sedang memikirkannya sekarang, walaupun, dengan Azzurri kini menghadapi prospek yang sangat nyata gagal memenuhi syarat untuk acara pameran permainan untuk pertama kalinya dalam 60 tahun, selepas kehilangan 1-0 di Stockholm.

Sudah tentu, dengan kaki kedua yang datang pada San Siro yang dijual pada hari Isnin, keadaan itu jauh dari tidak dapat dikembalikan. Sesungguhnya Itali malang akan kalah di Arena Kawan. Bukan sahaja mereka mencipta peluang yang lebih baik, dengan Andrea Belotti kehilangan tajuk yang terkenal dengan mengubur dan Matteo Darmian memukul jawatan itu dengan serangan hebat, para pelawat telah dibatalkan oleh gol sendiri dari Daniel De Rossi yang tidak Pemain midfielder atau penjaga gawang Gianluigi Buffon tidak dapat melakukan banyak hal.

Ventura akan, berhujah bahawa Lady Luck tidak hanya tersenyum pada tuan rumah, dia menghabiskan sepanjang malam secara terbuka menggoda dengan mereka. Walau bagaimanapun, tidak ada yang melupakan hakikat bahawa Itali tetap bersatu tanpa identiti yang jelas – hampir 18 bulan sejak bekas bos Torino berjaya mengalahkan Antonio Conte – dan anda tahu anda menghadapi masalah apabila Darmian menjadi penyerang terbaik anda.

Hakikat bahawa mereka berbaris dengan 3-5-2 (pembentukan yang disukai oleh pendahulunya) di Stockholm adalah dakwaan yang tidak masuk akal mengenai ketidakupayaan Ventura untuk mencetak markanya di pihak ini.
Keputusannya yang menggelikan untuk menggunakan formasi 4-2-4 – satu sistem yang tidak boleh dikendalikan dengan baik di bahagian atas dalam permainan moden – terpaksa ditetak selepas kekalahan di tangan Sepanyol yang menamatkan harapan Itali untuk kelayakan automatik.
Akibatnya, dia dipaksa untuk kembali kepada apa yang pemainnya tahu terbaik dengan harapan ia akan menghasilkan jenis komando, persaingan yang padu yang dia telah gagal gagal untuk memancing sejak bertugas.
Dalam keadilan, setelah pembukaan yang sukar 45 minit, Itali memang mempunyai permainan yang lebih baik tetapi jelas sebelum perlawanan itu, Belotti masih belum menemukan ketajaman pertandingan setelah kecederaan baru-baru ini – penyerang Torino menyentuh bola tiga kali pada separuh masa pertama – namun Ventura tidak membuat perubahan semasa selang waktu.

Selain itu, Ventura tidak dapat mencari tempat dalam barisan permulaannya untuk penyerangnya yang paling berinspirasi, Lorenzo Insigne, mencerminkan mengerikan pada bos Itali, yang pasukannya telah menjaringkan hanya tiga gol dalam lima perlawanan terakhir mereka. Dia kini memerlukan Napoli untuk memberikan percikan di Milan, terutamanya ketika pemain tengah Marco Verratti memungut kad kuningnya yang biasa, sehingga mengalahkannya dari leg kedua dan merompak Itali pemain terbaik mereka.

Perpisahan ini sangat hidup dan Ventura boleh mendapatkan taktik dan pemilihan pasukannya secara perlahan. Sudah pasti kemungkinan – bukan kebarangkalian

Copyright Schiff Buriet 2017
Tech Nerd theme designed by Siteturner